Jamie McAllister mengakui Hibernian perlu lebih klinis di masa depan menyusul kemenangan 1-0 mereka atas 10 pemain Kilmarnock.

Tendangan awal Joe Newell terbukti menjadi pembeda antara kedua tim setelah tim tamu kehilangan Ash Taylor karena kartu merah setelah hanya 10 menit.

Hibs menyia-nyiakan sejumlah peluang untuk menambah keunggulan mereka dan McAllister, memimpin tim dengan manajer Lee Johnson di rumah pulih dari operasi kandung empedu, mengakui bahwa penyelesaian yang buruk bisa terbukti mahal.

Asisten manajer berkata: “Saya pikir kami memiliki 25 tembakan ke gawang dan mendominasi tetapi kualitas di sepertiga akhir itulah yang mengecewakan kami.

“Kami seharusnya tidak terlihat dan mengatur permainan dengan lebih baik. Kami masuk ke beberapa area bagus dan menciptakan peluang bagus, tetapi hanya umpan terakhir atau eksekusi di sepertiga akhir untuk mendapatkan gol kedua dan merasa nyaman.

“Kami selalu memberi mereka kesempatan ketika kami 1-0 dan mereka berhati-hati dengan 10 pemain, menangkap kami dengan serangan balik.

“Penonton sedikit naik dan turun dan Anda bisa merasakan itu karena terkadang kami lambat dalam menggerakkan bola.

“Temponya seharusnya lebih cepat dan Anda menginginkan gol kedua itu dan terus melaju dan mendapatkan dua, tiga, atau empat. Tapi saya pikir Killie terjebak di sana dan berhati-hati dalam upaya untuk mendapatkan equalizer itu.

Manajer Kilmarnock Derek McInnes merasa tim yang lebih baik telah kalah setelah timnya pulih dari kemunduran awal kehilangan Taylor.

Dia berkata: “Saya pikir kami bagus, saya pikir kami bahkan lebih baik dengan 10 pemain. Sulit untuk tertinggal, itu adalah pukulan ganda, kehilangan gol dari insiden kartu merah.

“Mengikuti 10 orang di tempat seperti Easter Road akan menjadi tantangan nyata bagi kami. Tapi saya pikir tim yang lebih baik kalah, jujur.

“Kami menunjukkan imajinasi yang bagus, pemikiran yang bagus. Kami memilih dan memilih pertempuran kami pada waktu yang tepat, kami memiliki semangat yang besar.

“Hibs memiliki peluang tetapi mereka tidak pernah bermain melalui kami, tidak pernah membuka kami. Saya tidak pernah merasa kami berada di bawah tekanan.

“Saya hanya merasa kami bisa lebih manis untuk membukanya dan mungkin mendapatkan kesempatan untuk menyamakan kedudukan. Tapi sama sekali tidak ada kritik terhadap pemain saya setelah kami bermain dengan 10 orang.”

Leave a comment

Your email address will not be published.